Barakallahu Laka Indahnya Merayakan Cinta (Salim A. Fillah)

Sedikit perkongsian sebagai hadiah tanda cinta yang kukutip dari langit, dan kutebarkan ia di bumi…

Diambil coretannya dari buku “Barakallahu Laka Indahnya Merayakan Cinta”.

Mari kita baca ‘surat cinta’ dari langit ini :

“Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang benar, menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah; maka di antara mereka ada yang gugur. Dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu-nunggu dan mereka sedikit pun tidak mengubah (janjinya)” Al Ahzab:23

Ada satu kupasan daripada karya ulung Ihya’ Ulumiddin daripada Hujjatul Islam Imam Al-Ghazali. ‘Proses menjadi orang yang shadiq’, kata Ustaz Sa’id Hawa di dalam Tazkiyatun Nafs mengupas;

Pertama : Shidqun Niyah

Ertinya benar dalam niat. Benar dalam percikan pertama hasrat hati. Benar dalam mengikhlaskan diri. Benar dalam menepis syak dan riya’. Benar dalam menghapus sum’ah dan ‘ujub. Benar dalam menatap lurus ke depan tanpa mempedulikan pujian kanan dan kiri. Benar dalam kejujuran pada Allah. Benar dalam persangkaan pada Allah. Benar dalam meneguhkan hati.

Kedua : Shidqul ‘Azm

Ertinya benar dalam tekad. Benar dalam keberanian-keberanian. Benar dalam janji pada Allah dan dirinya. Benar dalam memancang target-target diri. Benar dalam pekikan semangat!! Benar dalam menemukan motivasi setiap masa. Benar dalam meng’activate’ potensi diri. Benar dalam memikirkan langkah-langkah pasti. Benar dalam memantapkan jiwa.

Ketiga : Shidqul Iltizam

Ertinya benar dalam komitmen. Benar dalam menetapi rencana-rencana. Benar dalam mengobarkan semangat dan tekad. Benar dalam memegang teguh nilai-nilai. Benar dalam memaksa diri. Benar dalam bersabar atas ujian dan gangguan. Benar dalam menghadapi tentangan dan ancaman. Benar dalam mengistiqamahkan dzikir, fikir, dan ikhtiar.

Keempat : Shidqul ‘Amal

Ertinya benar dalam proses kerja. Benar dalam melakukan segalanya tanpa melanggar ‘pagar-pagar’ Ilahi. Benar dalam cara. Benar dalam metode. Benar dalam langkah-langkah yang ditempuh. Benar dalam profesionalisme dan ikhsannya amal. Benar dalam tiap gerak anggota badan.

Nah, mari cuba kita refleksikan proses menjadi orang benar ini dalam proses menuju ke gerbang pernikahan. InsyaAllah keberkahan itu semakin mendekat. Amin…

Next Post:
Previous Post: